Kamis, 21 Desember 2017

PEMOTRETAN PERDANA MOUZA #2


Sebelum mulai pemotretan, sholat dzuhur, saya nyuksruk bari ceurik di atas sajadah, "Ya Allah mudahkanlah urusan kami," dan aku mencium tangan suami, menggenggam tangannya berharap berbagi kekuatan.

Nggak pake makan siang dulu pemotretan segera dimulai. Mudah-mudahan somay td bisa membuat lapar delay datang.

"Uvi, nanti salinnya di mobil aja ya," kata saya sambil menjelaskan, bahwa ini seadanya, baru belajar dan berharap Uvi memaklumi.

"Iya teh" jawabnya sambil menerima baju yang mau difoto.

"Teh, make up nya mana?" katanya lagi.
Saya menoleh kanget, "Make up??"

"Iya, pake make up kan?" kata Uvi heran lihat saya bengong.

"Mmmm... teteh ga punya make up Uvi,"

"Waduh, gimana dong teh. Bedak sama eye liner aja deh,"

"Teteh nggak punya bedak, apalagi eyeliner," jawab saya lemes, hiks.. (eyeliner itu apa aja waktu itu saya nggak tau, #tutupmuka)

"Ya udah lipstik aja deh, teh,"

"Nggak punya juga, neng, teteh nggak suka pake lipstik," waktu itu rasanya pengen nangis, kok saya sampek nggak inget kalau ini butuh make up. Kok saya perempuan sampe nggak punya bedak nggak punya lipstik??

Akhirnya saya bongkar-bongkar koper tempat bajunya, siapa tau menemukan sesuatu. Dan.. Ahaaaa! saya menemukan alas bedak merk Rev*on. Saya ingat, alas bedak ini dipake waktu Neng Intan wisuda kelulusan SMA. Berarti sudah 2 tahun yang lalu, mbuh kadaluarsa po ora, haha.

Akhirnya bismillah dipakelah alas bedak itu, cuma bisa berdoa mudah-mudahan nggak apa-apa, saya nggak sanggup kalau harus ganti biaya ke dokter gara-gara pemakaian alas bedak yang kadaluarsa, haha.

Fix, akhirnya cm pake alas bedak dan lipgos punya neng Uvi sendiri. Photografernya Pak Ade sendiri yang waktu itu pertama kali juga pegang kamera DSLR.😜

Singkat cerita, akhirnya jeprat jepret sana sini, sibuk sana sini, sampe nggak nyadar bahwa saya berdiri deket dr. Oz yang lagi syuting. Sempet nyapa. Tp ah nggak peduli, saya fokus arahin Yuvi. Boro2 inget mau foto sama artis. Dan memang saya suka malu dan merasa gimanaaa gitu kalo minta2 foto sama artis tuh. Boro-boro inget foto artis bisa buat branding, hihi. Makanya agak sedih pas tau beliau meninggal.

Eh Bahkan sampe nggak nyadar anak-anak basah-basahan main di taman air yang ada di situ.😜

Jam 3an Mas Ade sempet pamit jemput Andien dulu di sekolah, jabatan photografer pun pindah ke saya, lokasi pindah ke Taman Lansia. Sok ala-ala profesional saya kebanyakan gaya fotoin neng Uvi, wkwkwkwk. Kl temen2 liat palingan kalo nggak ngakak jengkang ya muntah sampe kejang-kejang, haha.

Menjelang magrib, selesailah pemotretan, yang hasilnya mbuh jiga naon, wkwkwk. Bismillah aja, namanya juga belajar bin ikhtiar.

Lelahnya luar biasa. Berasa abis tandur di sawah.

Kruukk kruukk, jelas banget kedengeran perut memanggil.😀
Akhirnya, karena saya ingat berapa uang di dompet, saya pilih-pilih tempat buat ngajak neng Uvi makan. Suguhan Mie Insyaallah mudah-mudahan membuat kenyang.

Selesailah acara pemotretan. Kami pun mengantar kembali Uvi ke depan kampus. Soal bayaran? duuhhh

"Teteh nggak usah, difoto aja Uvi udah seneng, Uvi emang seneng difoto," kata perempuan baik hati yang baru nikah ini.

Saya ga sampe hati, akhirnya menyelipkan amplop dengan nilai paspasan sesuai isi dompet dikurangi biaya makan tadi.😜

"Yang ikhlas ya neng, doakan Mouza bisa besar," kataku pelan dan mencium pipinya.

"Aamiin, pasti teh, Uvi doakan biar nnti Uvi difoto lagi," jawabnya tulus.

--Bersambung--

Tidak ada komentar:

Posting Komentar