Kamis, 21 Desember 2017

PEMOTRETAN PERDANA MOUZA #3

Alhamdulillah, pemotretan selesai. Kalau dalam bahasa sunda, serasa bucat bisul. Legaaaa.

Eh lega? ternyata belum. Perjuangan masih berlanjut cin. Jadwal Launching 2 hari lagi. Berikutnya saya baru ingat juga, bahwa sebuah foto itu harus diedit. Entah bagaimana caranya.

Akhirnya saya googling katalog-katalog produk brand-brand lain yang terkenal. Saya perhatikan satu per satu. Sampailah pada kesimpulan, Yes, ini wajib diedit.

Foto narsis sehari-hari aja kudu diedit, berbagai aplikasi di HP dipake biar langsing, biar putih, biar mulus. Meskipun dari 50 foto yang bagus cuma 1, ya kan? 😜
Ya moso foto katalog brand kok caludih?

Tapi, saya dan suami cuma bisa bengong, kita berdua nggak bisa ngedit foto. Saya menguasai corel, tapi tidak photoshop. Coba otak atik sendiri sampek malem, nggak ketemu caranya. Begadang sampe pagi itu foto tetep nggak memuaskan lihatnya.

Sampai tak sengaja, baca info di grup TDA, ada pelatihan multimedia, photoshop di Tel U (dulu STT Telkom). Akhirnya dengan penuh restu istri, si ayah ikut pelatihan photoshop seharian.

Sampai di titik ini saya cukup tenang, "Alhamdulillah Allah kasih jalan keluar, semoga pulang si ayah bawa ilmu dan bisa langsung dipraktekan," kataku senyum lega.

Menjelang magrib, suami baru pulang dari pelatihan. Dengan sumringah saya menyambutnya di depan pintu. "Asyiikkk ayah udah pulang, istirahat dl ya, abis isya kita mulai ngedit lagi," kebayang kan gimana senengnya saya. 😀

Sepulang dari mesjid, masih belum buka sarung, saya langsung nodong, "Yuk yah kita mulai kerjain, lusa udah mau launching nih,"

"Bentar," katanya sambil melempar sarung dan ambil laptop. Gak lupa saya siapin teh manis buat nyogok biar semangat.😀
Ahhh pokoknya mah saat itu teh saya merasa mantep banget lihat suami udah mau ngedit foto.

Pas baru 1 foto, saya mulai mengarahkan harus begini. Tapi pas sampe tahap...

"Yah, ini putihin wajah sama tangan Uvi, kmrn kan kita pake kamera biasa, dia jg ga pake make up, jd kurang cerah dan kurang kontras,"

"Yang diputihin wajah sama tangannya aja??"

"Iya, bajunya mah udah pas, warnanya udah sesuai,"

Tiba2 si ayah diem. Mandangin saya sambil bengong,
"Mmm...Kemaren waktu pelatihan, nggak diajarin gitu mah," katanya mringis.
#tepok jidat.

Lemess lagi. Pelatihan kmrn cuma PHP in saya.😀
Duh gimana ini, udah nggak ada waktu lagi, sedangkan besok jam 9 sudah harus launcing.

Kesel, marah, putus asa. Apalagi kalau lihat brand-brand lain bagus-bagus banget fotonya. Waktu tanya-tanya ke temen yang bisnis editing, 1 foto 50-100rb, woww!! nyerah 😀

Beli cilok aja ga bisa, berani2nya bayar org buat ngedit.😃

Akhirnya saya ambil laptop, buka correl, saya edit sendiri. Nggak ada pilihan, akhirnya itu foto saya BRIGHTNESS. Tau kan artinya? saya cerahin, yang berarti wajah Uvi jadi putih, warna pohon juga lebih putih, pokoknya semua yang ada di foto ikut cerah.😁

Ya sudahlah. dengan tak puas saya nekat. waktu itu sudah pukul 2 malam, jam 5 saya bangun lagi buat flyer-flyer launching, buat foto sampul, dll.

Dan jam 9 teng, sy tlp mamah, tlp kakak, telepon Uvi minta doa. Dengan Bismillah, akhirnya Launching juga di Instagram (waktu itu followernya baru 3rb).

Alhamdulillah, tak sia-sia, hari pertama launching, gamis Mouza terjual 204pcs!! Pagi-pagi rekening kosong, dompet kosong, pas malam cuma bisa bengong lihat jumlah angka di rekening. Cuma 8 digit sih. Tp buat saya waktu itu, Masyaallah. Amazing!

Dan hari itu, saking hecticnya, saya cuma mandi sekali pas mau tidur.😀
Terobatilah sudah segala kelelahan jiwa dan raga selama ini. #lebay

Pagi-pagi nggak bisa sarapan karena seluruh energi lahir batin dan dompet terkuras. Bahkan jam 10 pagi si kakak minta jajan aja nggak bisa karena nggak ada uang, Alhamdulillah malamnya bisa makan pesta nasi padang.😀😀

-- Selesai --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar