Selasa, 25 September 2018

Masa Depan Tak Bisa Menunggu



"Anak-anak saya mah masih suka main, biarin aja nanti juga ada masanya kl dia mau les. Jangan sampe mereka kehilangan masa kecilnya."

"Saya mah santai aja ga diikutin les ini itu, toh anak-anak masih kecil."

"Saya mah nggak maksain anak-anak mau jadi apa, les ini itu, terserah mereka aja."

"Ah tiap anak punya rezeki sendiri, nggak usah ngoyo, kl rezekinya sekolah di sekolah elit, ntar jg ada rezekinya."

Saya setuju semua dengan ungkapan di atas mak. Untuk anak, saya nggak berani coba-coba. Buat anak kok coba-coba (iklan 😁).  Saya percaya semua ibu akan memberikan yang terbaik untuk anaknya.

Soal anak, saya nggak akan main-main. Saya belajar dari anak pertama yang sekarang kelas 1 SMP. Maka untuk adik-adiknya saya merencanakan banyak hal sejak kecil. Jangan sampe melakukan kesalahan yang sama. 

Saya sadar saya bukan orang kaya, bukan orang pinter, bukan orang tua yang bisa menemani anak-anak 24 jam. Dan saya sadar waktu begitu cepat berlalu dan tak terasa anak-anak akan tumbuh dengan cepat.

Jadi pendidikannya saya cicil sejak sekarang. Biar biayanya juga bisa nyicil. Ga belajar nunggu mereka besar. tanpa mereka harus kehilangan bermain masa kecilnya.

Senin - jumat mereka sekolah. Full day sampe jam 3. Sudah termasuk belajar hafalan Alquran.

Hari sabtu, waktunya anak-anak main di rumah, bersepeda dengan teman-temannya, main petak umpet, baca buku cerita, dll.  siangnya biasanya kita silaturahim ke sodara, ke sepupu-sepupunya, main ke toko buku, nonton, dll. 

Hari minggu mereka les renang. Itupun sambil main. Anggap aja piknik. Renang seemak bapaknya. Jadi pagi sambil olah raga keliling stadion, kadang main sepatu roda, lanjut les berkuda sampe jam 10, abis itu pulang, main di rumah, main HP sampe jam 12. Trus tidur siang, jam 2 berangkat lg ke tempat renang. Waktunya dibuat fleksibel aja ga pasti jam segitu.

Kalau renangnya udah lancar, Insyaallah akan mulai les yang lainnya. Katanya mau bahasa Inggris dan taekwondo. Bahkan sy mencatat apa aja prioritas ilmu yg harus mereka pelajari.

Trus piknik jauhnya kapan? 
Kalau ada tanggal merah, kita piknik agak jauhan dan direncanakan jauh hari. Biar mamaknya jg ttp waras 🤣.

Nah itu maksudnya nyicil. Jadi lesnya satu-satu dulu. Nggak sekaligus. Biar anak-anak tetap asik dengan dunia mainnya. Lesnya pun yang ia mau dan ia sukai. Inipun dalam rangka mencari apa sebenarnya passion si anak, sehingga nanti kl ketemu, saya tinggal mengarahkan.  

Jadi nanti kelas 5-6 mereka udah fokus sama pelajarannya. Mau ikut Les atau bimbel juga waktunya udah nggak terlalu padet.

SMP kalo mau mondok jauh juga udah tenang, hafalan udah banyak, ngaji udah lancar, udah bisa renang, udah bisa berkuda, taekwondo, bahasa Inggris dll. Emak tinggal mendoakan.

Nah, gitu mak. Kenapa saya nggak punya alasan buat males-malesan. Karena masa depan mereka nggak bisa nunggu alasan kita habis. 

Yuk mak bangun, kita semangat kerja buat masa depan anak-anak kita. 😍😍😍

Tidak ada komentar:

Posting Komentar